Wednesday, August 21, 2013

Back to Children Classic's Literature [Update Post]

Saya bersyukur sejak kecil sudah dibiasakan membaca oleh orang tua saya. Sebenarnya, hobi membaca saya semacam ketahuan tanpa sengaja. Awalnya, ibu saya membelikan Majalah Bobo waktu saya kecil. Ternyata, saya tertarik banget baca majalah itu. Udah selesai, baca lagi. Diulang-ulang lagi. Saya juga minta dibelikan Majalah Bobo lagi. Akhirnya, walaupun tidak rutin, ibu sering membelikan saya Majalah Bobo. 



Bacaan saya dari TK hingga SD memang lebih banyak majalah. Kalau buku, saya jadi salah satu pengunjung tetap perpustakaan sekolah. Ingat dong kalau perpustakaan sekolah kita kebanyakan isinya buku-buku Balai Pustaka, atau terbitan Gramedia dulu? Buku-buku itu yang saya baca semasa SD. Kalau judul-judulnya saya banyak yang lupa. Yang pasti saya dulu pernah baca buku judulnya Anak Tani. Ada juga buku terbitan Gramedia judulnya Murai Terbang Tinggi. Buku ini bener-bener berkesan buat saya, sedih ceritanya. Kalau ada yang nemu untuk dijual boleh infokan ke saya :D


Selain perpustakaan sekolah, di daerah saya kadang lewat juga perpustakaan keliling. Seingat saya, lewatnya nggak terlalu sering. Buku yang pernah saya pinjem dari perpustakaan keliling contohnya karya Richard Scarry. Sewaktu SMP, baru saya sering sekali berkunjung ke rumahnya perpustakaan keliling ini, alias perpustakaan daerah. Dari SMP ke perpustakaan daerah tinggal jalan kaki, jadi hampir tiap hari mampir ke sana. 

Di sana, saya berkenalan dengan Enid Blyton dengan banyak serialnya. Kalau Majalah Bobo, tetep saya baca karena di perpus itu ada banyak sekali majalah. Selain itu saya juga baca Goosebumps, Animorphs, Fear Street, Sweet Valley Twins, Sweet Valley High, Baby Sitter's Club, Girl Talk, apalagi ya... lumayan banyak serial yang saya baca waktu itu. Haha, buku-buku lama ya... Tapi tetep seru kok bacanya. Waktu SMP juga pertama kalinya saya baca The Hobbit yang jadi salah satu favorit saya sampai sekarang. Sejak dulu saya sudah terkagum-kagum dengan imajinasi Eyang Tolkien. Apalagi terjemahannya juga enak sekali dibaca. Setelah The Hobbit, saya lanjut baca The Lord of The Rings: The Fellowship of The Ring. Masih excited tapi lambat bacanya, karena bahasanya saya rasa lebih berat. Terus masih lanjut baca The Two Towers, udah mulai ngos-ngosan. Kalau nggak salah saya belum menamatkan buku kedua ini, hehe... Sampai sekarang juga belum baca ulang.

Oh jangan lupa juga Harry Potter! Saya sudah tahu info tentang buku ini sejak SD, tapi baru memulai baca di SMP. Harry Potter di perpustakaan daerah saya jadi rebutan. Baru dateng udah banyak yang antri. Seru kalau inget gimana saya dan teman-teman antri baca Harry Potter ini. Kalau untuk seri ini sih, nggak tamat saya baca waktu SMP. Kalau nggak salah kuliah baru saya selesai baca, karena memang rentang terbitnya cukup panjang.

Itu dia cerita tentang hobi baca saya dari kecil. Oya, tulisan ini saya buat untuk mengikuti event Back to Children Classic's Literature yang di-host oleh Mbak Maria dan Mbak Bzee. Untuk event ini, sayang sekali saya hanya baca satu buku. Saya juga sudah buat satu artikel khusus tentang bacaan masa kecil yang dikenang sampai sekarang. Thanks to Mbak Maria dan Mbak Bzee yang sudah jadi host. Sudah lama saya pengen baca Little Women, akhirnya kesampaian pas ikut event ini. Ini link tulisan saya:

Semoga habis ini bisa baca lebih banyak karya klasik lagi :))

8 comments:

  1. waah, tau HarPot pas SD, kalo aku berebut denganteman pas kuliah... Kyaa.. mesti ngitung umur nih saya... :D

    eh, waktu SD,saya juga baca Goosebumps lho mbak Lulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas SD baru tau aja Mbak, SMP mulai baca. Hehe... Goosebumps kayaknya emang jadi bacaan wajib anak-anak dulu XD

      Delete
  2. Amin...membaca kisah klasik anak meski sudah jadi 'anak-gede' tetap aja asyik kok, buktinya 'saiya' :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak, saya suka juga baca klasik, apalagi yang anak-anak :D

      Delete
  3. Heiii aku uga baca buku ini dulu, aku ingat banyak buku lain juga yang sejenis, kalau gak salah inget : "Menyibak Kegelapan", "Beternak Lele", terus ada cerita tentang perkelahian sepulang sekolah, tentang anak-anak yang jadi detektif dan menangkap gembong narkoba, yang non-fiksi ada satu seri entah terbitan mana judulnya "Senjata-Senjata Tradisionil", selain itu ada tentang burung-burung langka di Indonesia, tentang pakaian adat lengkap, dan lain-lain, walaupun aku juga baca Lima Sekawan (Enid Blyton) atau Donal Bebek, buku-buku Indonesia waktu itu keren banget, ilustrasinya juga sudah sangat khas, nggak meniru anime/manga atau Marvel, atau Disney sayang sekali mereka nggak terbit lagi.

    ReplyDelete
  4. Senang nemu ada yg juga kenal buku "Murai Terbang Tinggi"! Btw, mungkin judul buku satunya bukan "Anak Tani", mas. Di SD dulu sy baca "Sapingi Anak Petani". Coba googling kayanya gada info sama sekali. Kalau Murai Terbang Tinggi mengantar saya ke blog ini.

    ReplyDelete
  5. Ada yang bersedia me-scan buku Murai Terbang Tinggi ini? Saya kangen banget sama buku ini. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga pengen banget baca lagi, tapi belum nemu yang jual :')

      Delete